>Reality Show

>

Suatu sore di sebuah pelataran parkir margo city depok, terlibat suatu percakapan antara sepasang kekasih abegeh :
Cewek : Beib.. ayo dong cepetan kita pulang, ntar keburu habis dech terme***-me*** nya. ngapain lagi sih mesti ke dalem lagi?
Cowok : Iya sabar dikit dong beib, kita ke dalem dulu ya tadi aku lupa beli CD.. lagian suka banget sih acara kayak begituan.
Cewek : iih Beib kamyuu nga tau sih acara itu khan bagus dan banget… pokok na aqyuu suka!
Cowok : Beib kamu tau nga kamu tuh di bohongi sama stasiun tv, acara kayak bgtu tuh pake skrip nga ada yang asli.
Cewek : Asli!! kata host na kisah nyata kisah nyata gitchu dech beib aqyuu aja suka sedih, terharu, sampe nangis gitchu klu lihat na..
Cowok : ???? dalam otak berfikir *cewek gw aneh banget sih* πŸ˜€
Cewek : Ayo dong beib… Cepetan!!! klu kamyuu nga mau anterin aqyuu naik taksi aja..
Cowok : Iya aku anterin kamu pulang tapi anterin aku cari CD dulu dong beib.. bentar aja sabar yaaa ntar aku beliin baju deh *menatap dan merayu* sang pacar.
Cewek : nga mau pokok na klu kamyuu nga mau anterin aquuu pulang kita putus! putus! putus! * pasang muka cemberut dan siap-siap ninggalin cowoknya*
Cowok : ???? *Bengong*


[ saya dan seorang teman yang baru aja ambil tas dari dalam mobil ketawa ketiwi mendengar percakapan tadi.. kata teman *klu g milih dibeliin baju deh daripada nonton reality show yang nga jelas kayak begitu* hiihiihiii ]


Apakah yang menarik dari sebuah tayangan reality show yang belakangan ini menjamur di beberapa televisi swasta ya? meskipun saya bukan pecinta televisi [nga punya waktu u nonton tipi tepatnya :D] tapi sempat beberapa kali saya melihat acara reality show yang ditayangkan trans tv itu, pertama lihat sih nga terlalu bermasalah tapi lama kelamaan kok kesannya lebay dari si host yang kadang nangis dan marah nga jelas sampe si tokoh dalam cerita itu yang kesannya maksa menceritakan AIB nya.


Tadi sempet mampir ke wiki di situ tertulis :
Reality show adalah salah satu jenis program acara TV dimana pendokumentasian rekayasa realitas berlangsung tanpa skenario dengan menggunakan pemain dari khalayak umum biasa (tidak menggunakan artis). Perkecualiannya adalah bila acara tersebut mengenai kehidupan artis, maka yang didokumentasikan adalah kehidupan nyata bagaimana artis tersebut menjalani hari-harinya. kenyataanya reality show yang sekarang menjamur itu menggunakan orang yang segaja di casting untuk memerankan lakon dalam cerita tersebut, iya sih sih pemeran lakon belum bisa disebut artis karena belum berprestasi dalam film tertentu tapi kalau ada casting dan skrip apakah masih di bisa di sebut reality? saya semakin yakin tayangan reality show itu bener-bener nga nga nyata dan maksa setelah nonton terme***-me*** tayangan hari minggu lalu, bener casting setelah melihat si pemeran anak tkw nya itu ternyata anak tetangga saya di cimanggis yang memang selama ini aktif menjadi figuran.


Saya Bukannya tidak menghargai “hasil karya anak bangsa” tapi saya melihat hampir semua tayangan reality show di indonesia kok kesannya nga mendidik dan maksa. bahkan reality show tentang renovasi rumah yang temanya sosial banget itu aja kesan maksanya masih terasa sekali. bayangkan aja hanya dalam waktu 24 jam rumah yang tadinya nga terlalu layak huni di sulap jadi rumah yang lumayan kondisinya di beri barang-barang elektronik yang yang cukup lengkap yang entah apakah si pemilik rumah sanggup untuk membayar tagihan listriknya. si pemilik rumah diajak menginap di hotel dan merasakan kehidupan wah yang bahkan mungkin mereka sendiri aja tidak pernah membayangkannya [kenapa mereka nga dikasih modal untuk usaha aja ya?].

Semua terasa serba instan…

Apakah saat ini masyarakat indonesia lebih menyukai sesuatu yang berbau instan ya?

Advertisements

4 thoughts on “>Reality Show

  1. >Cewek : nga mau pokok na klu kamyuu nga mau anterin aquuu pulang kita putus! putus! putus! * pasang muka cemberut dan siap-siap ninggalin cowoknya*jeng mestinya nengok kanan-kiri tuh pas adegan itu terjadi. jangan2 ada syuting reality show dan mereka adalah pemerannya =))lebay banget ah…trus kalo pas kamu udah nemu kamera-nya, coba cengar-cengir di depan kamera sambil tangan membentuk V (peace) gitu, hihihih…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s