>Oknum Nakal

>

Sering BT kalau mendengar sepak terjang polisi lalu lintas di jalan, tapi kadangkala ada satu atau dua cerita seru tentang mereka yang bisa membuat tersenyum. seperti kemaren siang , tergopoh-gopoh seorang temen kantor mendekati saya yang sedang makan siang di foodcourt di mal puri indah.

terjadilah suatu percakapan :

Teman : sori mba aku telat…. ada razia, sim mati jadi bermasalah…
Saya : weww… trus ditilang, kena sidang dimana?
Teman : sidang? nga dong… khan damai *senyum-senyum*
Saya : lhoo… kok iso sih?
Teman : polisinya yang nawarin,mau sidang atau damai? ya aku blg aja damai šŸ˜€
Saya : trus kena berapa?
Teman : Rp 20.000 … kebetulan di dompet tempat naruh stnk dan sim hanya ada uang segitu.
Saya : padahal baru gajian ya? *nyengir* lihat ekspresi teman ketika bercerita.
Teman : untung polisi-nya nga lihat dompet saya mba, padahal tadi baru dari atm… nih lihat aja uangnya merah semua *membuka dompet dan menunjukan dompetnya ke saya*
Saya : ho’oh beruntung dong… kok polisinya bisa di bodohi?
Teman : Semua Polisi Lalu lintas sekarang sih bodoh mba, tadi aku bilang “uang saya cuma Rp 20.000 pak, udah dua bulan kerja gaji saya di pending kantor terus saya juga belum makan siang, kalau bapak tega ambil aja semua biarin aja saya nga makan aja dia percaya” šŸ˜€
Saya : oknum mer, jgn blg semua polisi! banyak kok polisi yang bener kok tapi banyak juga yang bajingan hehehe… btw mantap banget bohongnya sampai blg gaji pending 2 bulan, kedengeran KC [big boss] bisa ngamuk dia :))
Teman : hahaha… spontan mba, daripada kena sidang rugi di waktu dan biaya, malah tadi pas saya bilang cuma uang Rp 20.000 dan belum makan siang polisi-nya sempet bilang saya nga punya kembalian…
Saya : *ehh* sumpah beneran bilang begitu? berarti kalau di dompet kecil kamu cuma ada uang Rp 10.000 polisi itu mau terima?
Teman : iya hihihi… berapa aja mau kayaknya, namanya juga kondangan… semampunya tergantung cara kita perez [basa-basi] aja mba … :))
Saya : PARAH!!! ya udah kamu siapin uang Rp 10.000 aja di dompet kecil, jaga-jaga kalo ada razia lagi :p
Teman : jiaahhh.. si mba ngasih sarannya kayak begitu, kalau udah sering razia begini sih mending perpanjang sim kalee mba :p
Saya : Lhaaa katanya nga punya waktu untuk ngurus perpanjangan sim? wajar dong kalau disaranin seperti itu *nyengir*
Teman : besok saya mau ke Mall Artha gading aja dech… ngurus sim disana bisa cepat selese, katanya 1 hari.
Saya : di Mall? enak dong nga perlu panas-panasan. trus jam pelayanannya seperti jam operasional mall ya? jam 10 pagi sampe 10 malam?
Teman : Entah sampai jam berapa, tapi lumayan sekalian kunjungan ke toko jadi nga perlu mondar mandir šŸ™‚
Saya : baguslah… harusnya proses pengurusan surat-surat penting semacam ktp, kk, paspor, sim atau npwp itu dipermudah, jadi nga ada alasan orang nga punya waktu untuk mengurusnya :p

Sadar atau tidak, “penyelewengan” yang dilakukan oknum polisi atau petugas-petugas pelayanan masyarakat lain yang “nakal” itu disebabkan oleh peluang yang kita timbulkan sendiri, meskipun tak sedikit yang disebabkan mental “oknum” tersebut yang ingin mencari keuntungan dan mecari jalan pintas untuk menumpuk kekayaan.

lalu bagaimana caranya supaya hal tersebut diatas tidak menjadi “penyakit” yang mengrogoti sistem pelayanan masyarakat di Indonesia? mungkin anda yang kebetulan mampir di blog ini bisa menjawabnya? šŸ™‚


Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s