Karcis suplisi

Pernah denger tentang karcis suplisi nga?
itu lhooo karcis denda apabila kita tidak membeli karcis kereta api.

kemaren gw berurusan dengan yang namanya karcis suplisi itu.
ceritanya kemaren itu gw tepar nga ngantor karena migren+flu berat+ magh kambuh [kecapean , sabtu dan minggu gw bergadang couse kakaknya nenek gw meninggal ] gw udah ke dokter tapi tetep migren nga sembuh pula. sekitar jam 9 pagi salah seorang tante dan sepupu gw saranin gw untuk ke sinse langganan dia di bogor karena tante ku pernah migren dan sembuh berobat disana. apa salahnya mencoba daripada juga di rumah sendirian nahan sakit akhirnya berangkatlah gw,tante serta sepupu gw ke bogor tapi sebelumnya kita ke depok dulu untuk mampir ke bank mandiri. sampe di depok tiba-tiba tante gw di tlf dari salah satu kerabat yang minta di jemput di stasiun gambir [kebetulan ada salah seorang kerabat yang baru datang dari pekalongan yang datang ke jakarta karena mendengar kabar kakaknya nenek gw meninggal]
setelah mengalami banyak pertimbangan akhirnya diputuskan mobil dipake untuk ke gambir sementara gw dan sepupu naik kereta api dengan asumsi sekitar jam 10an ada kereta semi ekspres yang berhenti di ui dan nanti di stasiun bogor gw dan sepupu gw di jemput om gw yang kebetulan lagi di ciawi. Karena kondisi badan yang rada eror gw menyerahkan tugas membeli karcis ke sepupu gw. sampai di peron kereta semi ekspres nya datang langsung aja gw dan sepupu gw naik . sampai stasiun citayam tiba-tiba aja sepupu gw merogoh kantong tas nya sambil melihat karcis kereta apinya

Spp : Nah lhoo mba kok dikasihnya karcis ekonomi sih,gimana dong mba?
Gue : Tadi bayarnya berapa?
Spp : Uang nya 50 ribu trus kembaliannya recehan nga di hitung langsung masuk ke tas
Gue : Ya udah hitung lagi *setengah pusing nahan migren* berapa?
Spp : Udah nyampur mba, total recehan yang ada di kantong 66 ribu
Gue : Diinget-inget lagi dech *pencet-pencet kepala*
Spp : Bener dech mba nga inget aku khan nga pernah ngitung kembalian
Gue : Ya udah dech.. siap-siap aja kalo kena denda *pasrah*

Selama perjalanan dari UI sampai Bogor nga ada pemeriksaan. sepupu gw nga ada henti-henti nya menyalahkan diri sendiri yang teledor nga periksa karcis, tapi gw maklum sih sepupu gw itu dari kecil sampe hampir mo lulus kuliah jangankan naik kereta jabotabek naik angkot aja jarang. kasihan ya.. jadi rada maklum dech kalo dia nga ngerti. beda banget sama gw yang jagoan naik kereta,angkot atau bis :D

Nyampe stasiun bogor, gw jalan keluar dari stasiun tiba-tiba gw lihat di belakang sepupu gw lagi berdebat dengan petugas stasiun. langsung aja kita berdua diajak petugas stasiun bogor yang bernama REZA itu ke belakang loket.

Rez : Kenapa mba nga beli karcis
Spp : Ini karcis pak.. *sambil nunjukin karcis yg dibeli di UI*
Rez : Iya tapi ini karcis ekonomi bukan karcis kereta ekspres
Spp : Tadi di UI dikasihnya ini pak, padahal saya bilang ekspres
Rez : Tadi mba bayar berapa? kembaliannya berapa?
Spp : Yee..Mana saya inget kembalian nya berapa,saya jarang ngurus recehan ya pak *sombong nih sepupu*
Rez : Tadi bayar di kereta ya?
Spp : *yee nuduh* Emang bisa ya bayar dikereta? bukannya itu ilegal pak?
Rez : Ya udah mana KTP nya?
Gue : Eh.. kenapa urusannya sama ktp? kita bkn maling tau, kalo perlu di denda kita bayar
Rez : ya udah gini aja mba, dendanya 15 ribu satu orang jadi berdua 30 ribu
Gue: Ini 30 ribu *sambil ngeluarin uang dari dompet* saya minta tanda terima nya ya..
Rez : Kok jadi ribet sih mba..
Gue: Gimana ribet..Saya khan bayar denda wajar dong saya minta tanda terima
Rez : Tapi kalo pake tanda terima dendanya nga 15 ribu/orang , dendanya 30 ribu/orang

Gue: Ya udah kita bayar 30 ribu/orang jadi 60 ribu untuk 2 orang khan?
Spp : Tapi tetep ada tanda terima khan?
Rez : Aduh kok jadi ribet gini sih.. khan mba yang salah
Spp : Iya mungkin kami salah dan kami mau bayar denda. kami cuma minta tanda terima
Rez : aduh.. *garuk-garuk kepala* gimana ya?
Gue: saya lagi sakit dan mau buru-buru tapi kalo perlu sesuai prosedur
Spp : Menghadap kepala stasiun pun nga apa-apa kok..

Karena kami minta tanda terima akhirnya kita berdua dibawa ke ruang berkaca [lihat dech kalo kebetulan lewat stasiun bogor] didalam nya ada 5 orang petugas plus petugas pertama reza jadi total ada 6 orang. mereka ber 6 mencari-cari karcis suplisi senilai 30 ribu dan tidak di temukan akhirnya gw dan sepupu gw ditawari untuk tetap bayar denda senilai 30 ribu tapi dengan tanda terima 6 lembar karcis suplisi @ Rp 5000. Keukueh gw sama sepupu gw nga mau terima 6 lembar karcis @ Rp 5000 kita tetep mau bayar 30 ribu/orang tapi tanda terima nya karcis suplisi senilai 30 ribu. Kalang kabut mereka mencari karcis suplisi tersebut. setelah hampir 20 menit akhirnya karcis ditemukan dan 60 ribu keluar cepat dari dompet gw :P

gw nga yakin apakah 60 ribu itu masuk ke kas nya PT KERETA API INDONESIA (KAI) , tapi paling nga gw puas bikin petugas itu kalang-kabut. mungkin gw dan sepupu gw salah karena teledor tidak periksa karcis atau mungkin salah beli karcis, tapi itu khan bukan murni kesalahan kita *pembelaan diri* :)) lagian kita mau bayar dendanya kok..

@ pembelajaran naik kereta api:
1.Kalo naik kereta api harus dalam keadaan sehat jasmani rohani
2.Kalo beli karcis kereta api mesti cek ulang karcis nya jangan sampe salah beli
3.Periksa uang kembalian jangan sampe kurang atau lebih
3.Jangan menyerahkan tugas pembelian karcis kepada orang yang tidak terbiasa malang melintang dalam dunia perANGKUTAN UMUM terutama kereta, bisa kacau (becanda nul) :D
4.Tetap nyolot dan ngotot kalo ketemu petugas semacam REZA yang minta denda tidak sesuai prosedur,meskipun kita nga tau apakah denda itu masuk ke kas KAI atau tidak [ngabisin energi ya..]:-?
Kalo di pikir-pikir pantes aja KAI bangkrut ya wong di grogoti dari dalam. Gw dan sepupu gw mengambil kesimpilan kalo korupsi di tubuh KAI udah merata dari atas sampai bawah sampai atas [buktinya 6 orang petugas KAI yang ada di “ruang kaca” itu berkonspirasi untuk ngasih karcis suplisi ekonomi padahal harusnya khan karcis suplisi ekspres.Lumayan lhaaa 60 ribu bagi 6 khan Rp 10 ribuan :))

@ Pembelajaran untuk petugas KAI yang nakal
1.Ingat jujur pangkal kaya,emang ada pepatah kayak begitu ya… *ngarang*
2.Kalau mau denda orang siap-siap sama karcis suplisi nya jangan nunggu diminta
3.Kalau mau minta uang terang-terangan aja nga usah pake topeng “DENDA” tapi masuk kantong pribadi
4.Ingat korupsi meskipun kecil-kecilan melanggar hukum negara dan hukum agama [-X ingat siksa kubur [kayak yang disinetron-sinetron itu lhooo hee..hee..hee..]

Akhirnya gw selese berurusan dengan orang-orang itu, 60ribu gw melayang tapi nga apalah gw puas bikin orang-orang itu kalang kabut.Kepala gw rada berkurang pusingnya mungkin karena udah marah-marah dan ngotot sama orang-orang itu ya ;;) anggap aja naik taksi dari UI ya…di depan taman topi om gw udah jemput dan akhirnya kita langsung menuju ke sinse langganan tante gw di sukasari, dan waktu gw tlf luab untuk curhat dan ceritain kejadian itu gw malah di nasehatin supaya nga sering marah-marah ihh BT nga asyik banget sih :P

tapi gw masih penasaran dech sebenernya ada nga sih karcis semi ekspres dari UI ke bogor itu ya..tapi gw pernah naik dari UI ke kota mereka jual karcisnya. mosok dari UI ke Bogor nga ada karcisnya??? udah ah males banget mikirinnya hee..hee..hee…

untuk yang nga biasa naik kereta api hati-hati ya kalo naik kerete api…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s